Membangun Kultur Minum Kopi

YOGYA memang bukan kota kopi, tetapi Yogya bisa dikatakan menjadi lokasi berkumpulnya para pencinta kopi. Mereka berasal dari daerah penghasil kopi, seperti Jambi, Lampung, Aceh, Bali, Flores, hingga Toraja.Yogya sendiri juga memiliki produk kopi meski tidak banyak. Salah satunya adalah Kopi Merapi, yang ditanam di sekitar lereng Gunung Merapi dengan sistem organik. Kopi inilah yang diseduh dan disajikan di kedai Kopi Merapi, 7 kilometer dari puncak Merapi, tepatnya di Dusun Petung, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman.

Para mahasiswa dari sejumlah daerah penghasil kopi datang ke Yogya dengan membawa kopi untuk diseduh bersama kawan kos. Dari sinilah terbentuk kultur ngopi.

Kisah Cak Badrun, pemilik kedai kopi Blandongan, menjadi contoh menarik. Badrun yang berasal dari Gresik ini sewaktu mahasiswa kerap membawa kopi dari Kediri dan Malang, lalu ia bagikan kepada teman- temannya. Ternyata banyak yang suka, dan ia pun lantas berpikir untuk membuat kedai kopi. Lahirlah Blandongan pada 2000.

”Waktu itu belum ada kedai kopi yang benar-benar menawarkan kopi bukan instan. Saya ambil biji kopinya dari sortiran pabrik kopi di Jombang. Khusus robusta. Jadi saya meracik sendiri kopinya,” kata Badrun.

Setelah 1 dasawarsa, Blandongan tetap bertahan, bahkan makin banyak pengikutnya. Sejumlah kafe menjual kopi sebagai menu utama, sedangkan menu lain hanyalah komplementer. ”Saat ini sudah bisa dibilang minum kopi makin mengultur. Mulai banyak orang suka minum kopi asli, meninggalkan kopi kemasan three in one,” ujar Badrun.

Tanpa gula

Kultur minum kopi yang dibangun oleh Blandongan disambut baik oleh para pemilik kafe dan kedai kopi. Yang paling fanatik adalah Klinik Kopi yang berlokasi di sebuah gang di Jalan Gejayan. Kedai milik Pepeng ini bahkan disebut oleh sejumlah pengunjung sebagai kedai edukasi ngopi.

Pepeng tidak hanya menyajikan kopi, tetapi juga menunjukkan proses roasting biji kopi, menggilingnya, hingga menyajikannya. Dapurnya terbuka, bahkan lebih terbuka dari Starbuck. Ia tidak ragu membuka komputer tabletnya dan menjelaskan kepada tamu-tamunya cara menyajikan kopi yang baik. Ia juga menunjukkan rekaman video saat travelling untuk membeli biji kopi ke sejumlah daerah penghasil kopi.Pepeng tidak menyediakan gula di kedainya, tapi pengunjung dibolehkan membawa gula sendiri. ”Ngopi dengan gula bagi saya sama dengan mengkhianati kopi, he-he-he. Rasa kopinya menjadi hilang. Saya memang ingin mengajak orang untuk ngopi dengan benar sekaligus mencintai produk Indonesia yang luar biasa ini,” ujarnya.

Ternyata, usaha Pepeng berkembang sejak dimulai pada Juli 2013. Dalam sehari, mulai pukul 16.00 hingga 22.00, ia bisa menjual hingga 80 cangkir dengan harga per cangkir dipatok sama, Rp 10.000.

”Awalnya laku 40 cangkir, sekarang sudah dua kali lipat. Saya sudah bisa beli glinder dua buah dan preso satu buah,” ujar Pepeng, yang melayani sendiri tamu-tamunya sehingga tampak sangat sibuk.

Pepeng lewat Klinik Kopinya memang bertekad membangun kultur minum kopi yang benar. ”Kultur ngopi di Jogja itu dulu, kan, sebenarnya mengerikan, minum kopi campur. Lama-lama orang tahu, kok, dan pasti akan balik lagi ke sini karena tidak doyan lagi dengan kopi kemasan,” ujar Pepeng yang membuka kelas roasting biji kopi saban Minggu, jika ia tidak travelling.

Pepeng menyediakan kopi mulai dari Aceh, Toraja, Kintamani, Mandailing, Flores, Lampung, dan daerah-daerah lain. Ia membeli biji kopi mentah yang baru dipetik, lalu ia masak sendiri. ”Saya juga membolehkan pengunjung untuk membuat kopi sendiri di atas jam sepuluh malam,” katanya.

Untuk kebutuhan edukasi kopi ini, Pepeng bersama temannya berencana menjajakan kopi dengan berkeliling kampus. ”Saya lihat dalam setahun ini kultur ngopi perlahan-lahan berubah. Banyak yang lidahnya rewel kalau ke warung sebelah,” kata Pepeng. Yang dimaksud dengan warung sebelah adalah warung yang menyeduh kopi dalam kemasan three in one.

Selain Klinik Kopi, kafe NewYorkarto juga menyajikan kopi sebagai menu utama. Lalu, ada Blackbone dan Top Gear. Kafe District juga sudah membuka kedai yang khusus menjual kopi. Ivan, pemilik Goeboex Coffee, berencana membuka kedai khusus kopi di samping kafenya. Begitu pula Ferry, pemilik Legend. ”Saya ingin mewujudkan idealisme warung kopi ini, selain Legend yang lebih menyasar anak nongkrong,” kata Ferry.NewYorkarto yang berlokasi di Jalan Nologaten menawarkan kopi durian sebagai menu andalan. Selain itu, kopi lainnya juga disuguhkan dengan serius, mulai kopi dari Aceh hingga Toraja. ”Untuk kopi durian, ini kopinya dari Jambi. Ini yang membedakan kafe saya dengan yang lain,” kata Denni Kurniawan, pemilik NewYorkarto, yang berasal dari Jambi ini.

Baru empat bulan dibuka, NewYorkarto telah mendapatkan pengunjung tetap dari kalangan pelajar dan mahasiswa. ”Dulu saya coba kopi durian ke teman-teman dan reaksinya positif. Dari sepuluh pencinta kopi, hanya satu yang gak suka kopi duren,” kata Denni, yang di bulan keempat mampu menjual maksimal 50 cangkir sehari.

Nah, jika sudah demikian, para pencinta kopi kini tak perlu bingung lagi mencari kedai kopi saat melancong ke Yogya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s