Dahlan Dorong BUMN Kembangkan Pariwisata di Anambas

Image

Menteri BUMN Dahlan Iskan akan mengunjungi Kepulauan Natuna dan Kepulauan Anambas untuk menjajaki kemungkinan menjadikannya kepulauan tersebut menjadi tujuan wisata berskala internasional.

“Senin (5/5/2014), saya akan berkunjung ke Anambas untuk melakukan survei sekaligus membuktikan apakah kawasan itu benar-benar indah seperti yang dikatakan sejumlah kalangan, tidak kalah dengan keindahan Pulau Bali,” ujar Dahlan, usai Rapat Pimpinan Kementerian BUMN, di Gedung Jasindo, Jakarta, minggu lalu.

Dalam kunjungan tersebut, Dahlan akan membawa serta tiga petinggi BUMN yaitu Direktur Utama PT Hotel Indonesia Natour Intan Katoppo, Direktur Utama PT Adhi Karya Tbk Kiswodarmawan, Direktur PT Wijaya Karya Tbk Bintang Perbowo.

“Saya sengaja membawa BUMN itu untuk melihat langsung, apakah mungkin bisa direalisasikan membangun dan mengelola hotel dan berbagai fasilitas pariwisata berskala duna di sana,” kata Dahlan.

Mantan Dirut PLN ini menambahkan, Anambas itu satu wilayah yang lebih dekat dengan negara Singapura, Malaysia, Thailand dan Vietnam. “Kalau memang bisa dan layak dikembangkan akan kita arahkan BUMN tersebut ekspansi di Anambas, karena pulau-pulau di sana sangat strategis,” ujarnya.

Tentu, lanjut Dahlan, keinginan tersebut sejalan dengan Direktorat Kelautan Pesisir dan Pulau-pulau Kecil, Kementerian Kelautan Perikanan, yang membangun wilayah-wilayah pariwisata seperti gususan Pulau Pari, Kepulauan Raja Ampat, dan termasuk Kepulauan Anambas. “Pokoknya apa pun itu, mudah-mudahan Indonesia memiliki kepulauan yang bisa mengalahkan popularitas Maldives,” ujarnya.

Dalam merealisasikan program tersebut tentu tidak bisa sendiri-sendiri tetapi harus kolaborasi bersama dengan kementerian terkait. “Jangan setelah ramai kita masuk. Bisa ketinggalan kita di sana. Tidak itu saja, kalau tidak dikelola, bukan tidak mungkin pulau-pulau itu hilang atau menjadi sengketa dengan negara tetangga,” katanya.

Soal waktu, Dahlan menambahkan, kalau bisa digerakkan secepatnya sehingga tidak selalu berkutat dalam wacana.

sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s