Merawat Slamet, Melestarikan Semesta

Image

GERAH menyaksikan Gunung Slamet, gunung tertinggi kedua di Pulau Jawa, menjadi lautan sampah para pencinta alam ”palsu”, sekelompok pemuda rela bermandi peluh, menyusuri jalur-jalur pendakian demi memunguti berton-ton sampah. Sejumlah strategi digagas agar pendaki jera mengotori gunung. Demi satu misi, menjaga Slamet tetap lestari…

Semilir angin meniup ilalang di padang sabana, tempat Setiyanto (28) merebahkan badan di atas kantong plastik penuh sampah, pekan lalu, di pos III jalur pendakian Gunung Slamet. Luka bekas goresan masih terlihat di beberapa bagian tangan kanannya.

”Mungkin terkena bekas kaleng kornet atau sarden yang terbuka. Banyak sampah semacam itu yang ditemukan saat sweeping. Padahal, sampah seperti itu tak bisa terurai,” kata Setiyanto.

Dia adalah anggota Forum Silaturahmi Peduli Lingkungan (FSPL) Gunung Slamet, yang terdiri atas gabungan kelompok pencinta alam di wilayah Kabupaten Purbalingga, Banyumas, dan Cilacap. Sudah dua tahun terakhir belasan anggota forum itu rutin menggelar kegiatan ”Bersih Slamet” sebagai salah satu upaya pelestarian alam gunung setinggi 3.432 meter di atas permukaan laut tersebut.

Aktivitas vulkanik gunung, yang kondisinya saat ini cukup membahayakan sehingga statusnya ditetapkan Waspada (level II), menarik dikunjungi. Masifnya pendakian dengan banyak jalur membuat gunung itu dipenuhi sampah dan mengancam kelestariannya.

Ide bersih-bersih gunung muncul dari keprihatinan sekelompok pemuda menyaksikan rendahnya kesadaran pendaki membawa sampah pribadinya turun. Berdasarkan pengamatan Kompas, sepanjang jalur pendakian melalui Pos Pendakian Bambangan, Desa Kutabawa, Kecamatan Karangreja, Kabupaten Purbalingga, menuju puncak Slamet, berbagai jenis sampah menghampar. Mulai dari bungkus permen, bungkus mi instan, kertas tisu, botol bekas minuman air mineral, serta kaleng sarden dan kornet.

”Sampah di sepanjang jalur pendakian sudah memprihatinkan. Mungkin banyak orang melihat upaya ini seperti menggarami air laut, tetapi kami yakin pendaki yang melihat jerih payah kami ini ke depannya akan berpikir ulang sebelum membuang sampah di gunung,” kata Setiyanto.

Tidak hanya di jalur pendakian, sampah juga dibuang seenaknya sendiri dalam beberapa shelter (tempat berlindung), mulai dari pos I hingga pos VII. Banyak pendaki juga membuang sampah dalam hutan.

Lingkungan menurun

Aji (29), aktivis FSPL Gunung Slamet dari Kabupaten Cilacap, Jateng, mengungkapkan, mencermati data pendakian dan estimasi jumlah logistik yang dibawa setiap pendaki, sampah di sepanjang jalur pendakian akan semakin menumpuk. Satu pendaki sedikitnya membawa logistik berupa 5-8 bungkus mi instan, 3-5 boks susu, 10-15 kemasan kopi, dua kaleng sarden, tiga bungkus tisu basah, tiga rol tisu kering, tiga botol air mineral, dan sebungkus rokok.

Dalam sweeping Maret lalu, belasan anggota FSPL Gunung Slamet dari Purbalingga, Banyumas, Cilacap, Pemalang, hingga Pekalongan itu setidaknya membawa turun 57 kantong besar penuh berisi sampah. Setiap kantong berisi 15-20 kilogram sampah. Sampah yang dibawa turun tidak kurang dari 1,14 ton.

Mereka menuruni gunung dengan memanggul kantong besar itu. ”Sampah itu dibawa ke tempat pembuangan akhir,” ucap Dodo, Ketua FSPL Gunung Slamet.

Relawan juga terpaksa membongkar tempat sampah dari bambu yang berada di pos I. Menurut Dodo, keberadaan tempat sampah di jalur pendakian sama saja mengizinkan pendaki membuang sampah di tempat itu. Padahal, yang diharapkan, Gunung Slamet bersih dari sampah. Artinya, sampah juga tidak boleh ditimbun karena bisa mencemari tanah.

Kepala Bidang Konservasi dan Pengendalian Lingkungan Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Purbalingga Karwan mengungkapkan, sampah anorganik, seperti plastik, kaleng, bekas botol kaca, dan styrofoam, adalah barang yang sangat sulit diurai tanah. Beberapa akibat yang ditimbulkan adalah tercemarnya tanah, air tanah, dan makhluk bawah tanah.

Racun dari partikel plastik yang masuk ke dalam tanah juga akan membunuh hewan pengurai dalam tanah, seperti cacing. Adapun kantong plastik mengganggu jalur air yang teresap ke dalam tanah. ”Yang pasti, timbunan sampah anorganik akan menurunkan kesuburan tanah karena plastik menghalangi sirkulasi udara di dalam tanah dan ruang gerak hewan pengurai,” ujar dia. Penurunan kualitas lingkungan di kawasan Gunung Slamet itu bukan lagi sekadar ancaman karena saat ini sudah terjadi. Salah satu indikatornya adalah penurunan populasi beberapa flora dan fauna endemik gunung.

Berdasarkan survei Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Provinsi Jateng, Gunung Slamet merupakan habitat endemik bagi fauna, seperti elang jawa, macan tutul, surili jawa, owa jawa, rekretan, kucing hutan, dan kijang. Juga untuk beberapa jenis tanaman, seperti anggrek permata, kantong semar, palem jawa, dan pinang jawa.

Namun, saat ini hampir semua flora dan fauna di atas kian sulit dijumpai di kawasan hutan lindung Slamet seluas 20.000 hektar. Bahkan, terdapat dua satwa yang masuk daftar ”merah” atau terancam punah, yakni owa jawa dan elang jawa.

Berdasarkan pantauan BKSDA selama setahun terakhir, di wilayah lereng selatan Gunung Slamet saat ini hanya tersisa tiga pasang elang jawa. Jumlah itu susut karena pada 2005 masih ada setidaknya lima pasang elang jawa. Menurut Koordinator Pengembangan Program Suaka Elang Gunawan, rusaknya habitat akibat degradasi lingkungan mengganggu perkembangbiakan elang jawa.

Sistem deposit

Pendaki gunung yang jumlahnya mencapai puluhan ribu orang per tahun, lanjut Gunawan, semestinya turut berandil dalam pelestarian Gunung Slamet. Dia berharap komunitas FSPL ikut mempromosikan kampanye pendakian tanpa mengotori gunung.

Hal itu juga disadari relawan sampah Gunung Slamet. Mereka paham, harus ada langkah preventif mencegah pendaki mengotori gunung. Untuk itu, mereka mulai menerapkan aturan semacam deposit untuk penanganan sampah.

”Pendaki yang akan naik ke puncak gunung diminta menjaminkan barang atau uang di Pos Pendakian Bambangan. Jaminan itu bisa diambil kembali dengan menyerahkan sampah yang dihasilkannya sendiri,” kata Dodo.

Namun, rencana itu baru akan dikoordinasikan lagi dengan Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Dinparpora) Purbalingga selaku pengelola jalur pendakian Gunung Slamet. Mereka juga mengagendakan aksi bersih-bersih gunung secara rutin. Kepala Bidang Pariwisata Dinparpora Purbalingga Prayitno mengapresiasi aksi nyata sekelompok pemuda pencinta alam terhadap pelestarian gunung yang aktif di Jateng itu.

”Pengelola juga tidak akan mungkin membawa turun sampah dari para pendaki. Gerakan ini harus dimulai untuk memantik kepedulian pendaki lain,” ujar dia.

Anggota FSPL Gunung Slamet sadar, menjadi pencinta alam harus lebih dari sekadar penikmat alam. Bahkan, dalam benak mereka terpatri bahwa sebagai seorang pendaki gunung sekaligus seorang pencinta alam, mereka rela meninggalkan gunung untuk selama-lamanya jika itu bisa melestarikan kehidupan di dalamnya.

sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s