Pasta dan Roti di Masakan Italia

Image

MASAKAN Italia tidak bisa dilepaskan dari pasta. Pasta bagi orang Italia serupa dengan nasi bagi orang Indonesia. Makanan ini tidak dianggap sebagai lauk-pauk, tetapi menu pokok. Pasta terbuat dari campuran tepung terigu semolina, air, telur, dan garam. Jenis pasta di Italia ratusan ragamnya, tergantung dari bentuk dan ukuran.

Di Restoran Pesto Atentico, Jakarta, para koki membuat pasta sendiri. Beberapa jenis pasta yang tersaji di restoran ini adalah penne alla sannita (berbentuk seperti pensil), fettucinne dello chef (agak tebal), dan spaghetti firmati (panjang-panjang seperti mi).

”Semua pasta di sini buatan sendiri, tidak ada yang beli jadi,” kata koki Restoran Pesto Autentico, Fausto La Fatta. Sajian spageti itu dipadu dengan olahan masakan lain yang menggoda selera.

Beberapa versi sejarah mengiringi kehadiran pasta dalam jagat kuliner. Dari manakah asal makanan ini? Pada abad ke-13, penjelajah Marco Polo, ketika mengunjungi Tiongkok, mencatat masakan bernama lagane cikal bakal istilah lasagna untuk menyebut mi.

Namun, sejumlah orang berpendapat mi (lagane) ketika itu bukanlah pasta. Pasta sempat disebut-sebut dibawa bangsa Arab ke Italia ketika masa penaklukan Sisilia pada abad ke-8. Lalu resep masakan itu berkembang dalam beragam cara olahan, hingga kemudian orang banyak mengenal pasta dari Italia. Hal ini dijelaskan dalam artikel berjudul ”The History of Pasta” karya Justin Demetri yang dimuat dalam laman http://www.lifeinitaly.com.

Roti dan ragamnya

Selain pasta, orang Italia juga sangat menggemari roti. Itu sebabnya, hampir di semua restoran Italia selalu tersaji welcome bread sebagai pembangkit selera. Fausto sengaja menyajikan roti pembuka menu utama itu berbentuk pipih seperti kerupuk. Rasanya sedikit asin dan agak pedas agar dapat mendekatkan selera Italia dengan pengunjung Indonesia.

Adapun di Restoran Ocha and Bella, bentuk welcome bread-nya panjang seperti pensil dan irisan potongan setengah bulat. Rasanya gurih beraroma rempah, senyawa dengan minuman hangat yang menemani Anda.

Beberapa nama roti Italia yang terkenal di antaranya focaccia, pizza bianca, filone di renella, pane di lariano, pane siciliano, rosette, ciabatta, cornetto, dan pane di genzano. Sebagian besar roti itu dihasilkan dari kawasan Lazio, daerah pesisir pantai Italia.

Masakan piza, pasta, dan lasagna kebanyakan dibuat ibu rumah tangga atau orangtua dan bukan dari koki terkenal sehingga mudah diadopsi.

Tata cara penyajian masakan Italia ini sudah dikenal di seluruh dunia dan menjadi pelopor struktur makanan modern yang kita kenal sekarang, seperti appetizer (makanan pembuka) main course (utama), dan dessert (penutup).

Executive Chef Atria Residences Gatot Susanto mengatakan, tata cara mengonsumsi masakan Italia sangat sederhana. ”Makan piza cukup pakai tangan saja. Tidak perlu pakai pisau dan garpu saat memotong piza,” kata Gatot.

Tangan sangat memudahkan untuk memakan piza. ”Piza yang asli dari Italia itu sebenarnya tipis, bukan seperti piza yang sudah dikenal selama ini oleh masyarakat kita. Jadi, kalau menggunakan pisau dan garpu, agak sulit,” kata Gatot.

Di Bianco Italian Restaurant Lobby Level Atria Residences menyajikan piza dengan struktur roti yang tipis. Selamat menikmati. Si prega di goder.

sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s