Meresapi Alam dan Berburu Ombak di Plengkung

Image

MESKIPUN untuk harus memasuki Taman Nasional Alas Purwo dengan pohon-pohon lebatnya, ditambah kondisi jalan yang kurang bersahabat, namun nama Plengkung atau G-Land sangat terkenal di telinga para peselancar atau surfer mancanegara. Kenapa mancanegara? Ya, karena mereka lah yang membuat nama Plengkung menjadi tersohor ke telinga para peselancar.

Mereka yang bergerak di bisnis pariwisata Tanah Air patut berterima kasih kepada para peselancar luar negeri yang rela blusukan mendatangi lokasi-lokasi sulit di Nusantara demi mencari ombak tinggi, masih alami demi mememuaskan keinginan mereka “menunggang” ombak dengan papan sambil meliuk-liuk di atasnya.

Di Pantai Plengkung, Banyuwangi, Jawa Timur, para peselancar ini bagai menemukan surga untuk berselancar. Bagi mereka, uang bukan masalah. Sepanjang keinginan menemukan ombak terpenuhi, tempat sesulit apa pun didatangi. Itulah kepuasan yang diraih.

Sebagai taman nasional yang memiliki aturan ketat, Taman Nasional Alas Purwo menyewakan lahannya untuk tempat menginap bagi kepentingan para peselancar tadi. Joyo’s Surf Camp di Plengkung merupakan salah satu penginapan yang ada di pantai yang menghadap Samudera Hindia ini.

Ivan Herminanto, pengelola Joyo’s Surf Camp menuturkan, tamu yang menginap hampir seluruhnya adalah peselancar yang datang dari berbagai negara. “Tujuannya ya untuk surfing,” kata Ivan kepada Kompas Travel, Sabtu (3/5/2014).

Kebanyakan peselancar yang datang, tutur Ivan, berasal dari Bali. Mereka menuju G-Land menggunakan speed boat dari Kuta, Bali yang memakan waktu sekitar 2 jam perjalanan. “Kami memiliki paket 3 hari dan 6 hari,” katanya.

Tarif kamar di Joyo’s Surf Camp per malam yakni untuk VIP (110 dollar AS), Superior (100 dollar AS), Deluxe (90 dollar AS), Standard (80 dollar AS) dan Budget (70 dollar AS). Fasilitas kamar ada yang ber-AC dan non-AC. Setiap sarapan atau makan malam, restoran di penginapan ini selalu dipenuhi tamu alias para peselancar dari Amerika, Eropa, Australia, Jepang bahkan Rusia. Ada yang sendirian, ada juga yang datang bersama pasangannya.

Wajar saja melihat para tamu di sini terutama wisatawan pria bertelanjang dada untuk menyesuaikan diri terhadap kondisi cuaca yang terbilang panas di tepi pantai. Meski pagi hari pun, para tamu pria cuek bertelanjang dada. Usai sarapan, mereka sudah siap menenteng papan selancar untuk bersiap-siap menuju pantai.

Menurut Ivan, ombak di Plengkung ada berbagai tipe dari yang terkecil untuk pemula sampai profesional yakni “chickens”, “speedies”, “monkey trees” dan ombak terbesar disebut “kongs”. “Bulan Juni-Juli dan November, itu ombak lagi besar-besarnya, bisa (setinggi) 4-6 meter. Para surfer banyak yang datang,” kata Samuel, kapten boat yang kerap sibuk bolak-balik mengantar para tamu ke tengah laut. Setiap hari boat rata-rata menghabiskan 60 liter untuk bahan bakar.

Mulai pagi sampai sore hari, boat Joyo’s Surf Camp bolak-balik mengantar dan menjemput para peselancar. Kadang mengantar peselancar pemula menuju ombak yang kecil, menurunkannya dan menjemput kembali sesuai kesepakatan, bisa 1 atau 2 jam. Perjalanan kembali dilanjutkan mengantar tamu yang ingin mencari ombak lebih besar. Begitulah aktivitas Samuel setiap hari, antar-jemput peselancar dalam memburu ombak-ombak tinggi di Plengkung.

Menurut Wibi Anhari, Marketing Manager Raja Wisata, kunjungan wisatawan ke Plengkung masih minim dan itu pun didominasi wisatawan asing yang bertujuan untuk berselancar.”Kebanyakan wisatawan domestik tahunya Plengkung atau G-Land hanya untuk surfing. Padahal selain pantai, wisatawan domestik bisa menikmati keindahan taman nasional, melihat satwa berkeliaran di alam bebas,” kata Wibi.

sumber

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s